NEWSTICKER
Home / SELAYANG PANDANG

SELAYANG PANDANG

Kabupaten Banjar merupakan salah satu lumbung padi di Kalimantan selatan Potensi lahan Kabupaten Banjar sangat luas dengan tipe

lahan  :

–  lahan kering,                   21.084  ha

–  sawah tadah hujan,        14.450  ha

–  pasang surut,                    35.047 ha

–  sawah irigasi serta             7.273 ha

–  rawa/lebak                        11.875  ha

Dengan memperhatikan kondisi masyarakat yang sebagian besar bekerja sebagai petani (2/3 penduduknya), maka Kabupaten Banjar memiliki prospek ekonomi yang sangat menjanjikan khususnya dalam perkembangan perekonomian kerakyatan melalui peningkatan usaha tani masyarakat. Sektor pertanian mempunyai peranan cukup penting dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi dan ketersediaan lapangan pekerjaan serta sebagai pemenuhan kebutuhan pangan, pakan dan industri seiring dengan pertambahan jumlah penduduk dan industri pangan. Dalam pengembangan komoditas Pertanian di Kabupaten Banjar didasarkan pada potensi keunggulan komparatif maupun keunggulan kompetitif dan teknis budidaya. Adapun komoditas tersebut digolongkan kepada :

  • Komoditas Unggulan : Padi, Jeruk, Pisang, Durian
  • Komoditas Dikembangkan : Jagung, Kedelai, Kacang Tanah dan Sayuran
  • Komoditas Langka : Kasturi , Mundar.

Agar komoditas komoditas tersebut bersesuaian dengan agroklimat yang ada, maka telah disusun pengwilayahan komoditas sebagai berikut :
Padi                                 : Semua Kecamatan.
Jagung, Kedelai           : Kecamatan Pengaron, Sei.Pinang,

Kacang tanah               : Simp.Empat, Karang Intan, Aranio, Mataraman, Paramasan dan Sambung Makmur.

Sayuran                         : Kecamatan Astambul, Martapura dan Sungai Tabuk.
Buah-buahan                : Kecamatan Sungai Tabuk dan Astambul

Di Kabupaten Banjar hasil produksi beras terdapat di hampir seluruh wilayah kecamatan.  Mengingat kondisi lahan yang sebagian besar berupa wilayah gambut (lahan basah), sehingga padi yang ditanam di Kabupaten Banjar mempunyai ciri dan karakteristik tersendiri yaitu terlihat buliran biji padi yang panjang dan kecil-kecil. Dengan nama jenis padinya yaitu Karang Dukuh, Siam, Unus, Unus Mutiara, Unus Mayang dan sebagainya. Sebagian besar lahan pertanian di Kabupaten Banjar masih menggunakan sistem non-irigasi yaitu 89,40 persen atau sebanyak 61.372 hektar dari 68.645 hektar. Sebanyak 60.886 hektar sawah masih ditanami padi satu kali panen (biasanya padi lokal) Sedangkan 3.378 hektar yang ditanami padi dua kali panen

 

BUAH UNGGULAN KABUPATEN BANJAR :

  1. DURIAN         : durian unggul yang terdapat di Kabupaten Banjar, adalah si dodol, si sirih, si panjangtangkai, si katuyung, si gantang, si penyengat, si bujang, si manalagi, si airmata, si tembaga dan si penganten.
  1. JERUK            :  Jeruk Madang/ Siam Madang
  2. PISANG           :  Pisang Kepok Manurun

 

INOVASI DINAS TANAMAN PANGAN DAN HORTIKULTURA TAHUN 2017

  1. BANJAR SAPA ( BATANAM BANIH JAJAR  LEGOWO  SAKALI  MEWIWIT  DUA  KALI PANEN ) merupakan kegiatan prioritas Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Kabupaten Banjar untuk meningkatkan produksi padi
  2. SILAHAP BANJAR (SISTEM INFORMASI LAHAN PERTANIAN BANJAR) Penyediaan data potensi lahan pertanian yang akurat
  3. UPJA POLA KILAU INTAN (KIAT USAHA DENGAN INTENSIFIKASI PENDAPATAN ) Meningkatkan pendapatan UPJA dengan pemanfaatan ALSINTAN
  4. KLASTER HORTI BANJAR Menjadikan Kab. Banjar sebagasi sentra buah-buahan dan bunga-bungaan

 

POTENSI LAHAN SAWAH KABUPATEN BANJAR

Lahan Sawah
a. Irigasi                          : 7.273 ha
b. Tadah Hujan              : 14.450 ha
c. Rawa Pasang surut    : 35.047 ha
d. Rawa Lebak                : 11.875 ha
jumlah lahan sawah      : 68.645 ha

 

POTENSI LAHAN PERTANIAN KABUPATEN BANJAR

Lahan Pertanian Bukan Sawah                                                                       : 320.602 ha

a. Tegal kebun                                                                                                     : 36.832 ha

b. Ladang/huma                                                                                                 : 21.084 ha

c. Perkebunan                                                                                                      : 62.605 ha

e. Hutan rakyat                                                                                                     : 16.850 ha

f. Padang Penggembalaan/padang rumput                                                    : 43.004 ha

g. Hutan negara                                                                                                     : 98.127 ha

h. Lainnya (tambak,kolam, empang, dll)                                                         : 8.381 ha

Lahan Bukan Pertanian (jalan pemukiman, perkantoran, sungai, dll)      : 77.603 ha